Simplification
Simplification
Follow
Dashboard
Entries About
FANFIC: LATE CONFESSION
Sunday, 2 February 2014 | 01:52 | 0 Kawaii ?



LATE CONFESSION
I love you. But why you leave me? Listen to my late confession, please.



 


RICKY, hurry up! Semua dah ready?” Tanya GD kepada rakannya, Ricky. “Ready, bro.” Jawab Ricky. “Okey. Sampai je kat location, kau kena fokus dan cepat-cepat buat persediaan. Tepat pukul 5 petang, aku nak pompuan tu mati!” Kata GD sambil menggenggam penumbuknya.
          Ricky hanya menggangguk. GD tersenyum puas. “Tapi, kau kena hati-hati..” lalu dia mengeluarkan sekeping gambar dari poket seluarnya. “Budak ni asyik berkepit aje dengan pompuan tu. Jangan sampai kau tembak dia. Kalau kau tembak dia secara sengaja atau tak sengaja, aku tembak kau jugak!”
          Gulp! Kecut perut Ricky mendengarnya. “Ba-baik, bro.” Jawabnya dengan tergagap-gagap. GD ketawa jahat lalu mereka berlalu ke ‘lokasi’ yang diamaksudkan.

TIA tertawa melihat Tao yang terjatuh terduduk di lantai kafe yang baru sahaja dimop oleh perkerja tadi. Tao mengerang kesakitan. “Orang jatuh dia boleh gelak lagi. Bukannya nak tolong!” Katanya sambil memegang pinggangnya dan cuba untuk berdiri. Tia membantunya untuk bangun namun ditepis olehnya. “Eleh, orang dah nya tolong, dia siap tepis-tepis pulak. Fine!” Kata Tia kemudian tertawa lagi.
          Stop it, Tia. Nothing is funny.” Dia menjeling Tia dengan tajam. Tia tersengih seperti kerang busuk. “Sorry...” Dia berasa bersalah terhadap Tao. “Aku taknak kawan dengan kau.” Kata Tao. Merajuk bunyinya.
          Tia tersenyum sinis. “Dah 3 tahun kita berkawan. Kenapa baru sekarang taknak kawan dengan aku?” Ada riak sedih yang ditunjukkan olehnya. Tao tersentak. Dia mendekati Tia.
          “Tia, aku gurau aje kot. Jangan la take heart. Aku janji, aku tak cakap macam tu lagi.” Janjinya sambil mengangkat tangan kanannya.
     Mereka saling berpandangan lalu tersenyum sesama sendiri. “Hmm, memandangkan next week kita dah nak habis study, jom celebrate? And it’s our thrid years anniversary too.” Cadang Tao. Tia menggangguk tanda setuju. “Kita celebrate kat kafe ni aje, okey? And I have something to tell you..”
     “Okey. But, before 5:30 p.m aku kena balik. So, 5:00 p.m aku dah kena blah. See you later. Aku datang pukul 3:30 p.m Bye!” Tao melambaikan tangannnya dan Tia terus berlalu pergi.

BRO, dah sejam kita tunggu pompuan tu. Bila dia nak keluar ni?” Rungut Ricky setelah lama menunggu. GD mengerling ke arah jam tangannya. Jam menunjukkan tepat pukul 4:30 petang. “Sabarlah. Kan aku dah kata pukul 5 baru dia boleh mampus.” Ricky hanya menggangguk.
     Setelah 30 minit berlalu, orang yang ditunggu-tunggu telah pun muncul. “Rick, ready. Focus. Jangan sampai tertembak Tao. Aku nak kau tembak Tia. Faham?!” Ricky hanya menggangguk dah mengacukan senapang ke arah Tia yang sedang berbual dengan Tao di depan kafe.
          Dari atas bangunan 5 tingkat, berdepan dengan kafe tersebut, Ricky mengacukan senapang ke arah Tia dan.. “TIIIIIAAAAAAAA!!!” Kedengaran jeritan Tao dan Tia sudahpun terbaring di atas ribanya. “Good job, Rick.” GD tersenyum puas.
         Ricky hanya tersenyum senget. “Finally, pompuan tu mati jugak dah adik tiri aku, Tao, menderita.” GD dan Ricky ketawa bersama-sama lalu beredar dari bangunan tersebut.

DUDE, kau nak bagitau apa kat aku tadi?” Tanya Tia setelah menghabiskan Cheese Cake kegemarannya. Tao memberhentikan suapan Chocolate Cakenya dan menoleh ke arah Tia. Lalu dia melarikan anak matanya dari bertembung dengan anak mata Tia. 
          Pergh! Cair aku tengok minat ni. Lawa gila! Cemana aku nak confess kat dia ni?’ Soalnya pada diri sendiri.
          “Hey! Dengar tak?” Suara comel Tia mengejutkan Tao dari lamunanya. Tao mengeluarkan sesuatu dari poket seluarnya lalu menghulurkannya kepada Tia.
          Actually, ni yang aku nak bagi.” Tao bersuara. ‘Sesuatu’ itupun sudah bertukar tangan. “What is this?” Tia membelek-belek kotak berwarna merah hati itu. Dia membukanya lalu tersenyum riang ke arah Tao. “You like it?” Soal Tao sambil tersenyum.
           Tia mengangguk laju sambil tersenyum comel. “Aku tolong pasangkan untuk kau.” Tao bangun dan berdiri di belakang Tia lalu memasangkan rantai tersebut ke lehernya. Tia mengucapkan terima kasih dan Tao sudahpun kembali ke tempat asalnya.
          Tia mengerling ke arah jam tangannya. Jam menunjukkan pukul 4:45 petang. “Oh! My gosh. I need to go now! Nanti terlepas teksi.” Tia segera mengemas barang-barangnya lalu mencapai beg tangannya.
          Alahai.. Tak sempat nak confess kat kau. Tak apalah. Esok aku boleh confess.’ Gumam Tao dalam hati.
          Tanpa disedari mereka sudah berdiri di luar kafe. “Hmm, aku hantar kau balik. Aku tak sedap hati la biarkan kau balik sorang-sorang.” Tao menawarkan dirinya. Tia tersenyum lalu memegang tangannya. Tao tersentak dan mengawal riak mukanya.
          “Tak apa. Aku selamat...” Jawab Tia. ‘Sebab kau sentiasa dalam hati aku.’ Sambungnya di dalam hati. Tao mengangguk lemah.
          Baru sahaja Tao membelakangi Tia, dia terdengar bunyi satu das tembakan. Dengan pantas dia menyambut Tia yang rebah dan Tia terbaring di atas ribanya.
          “Tiiiiiiiiiiaaaaaaaaaaaaaaaa!!!” Jerit Tao sambil memeluk Tia yang berlumuran dengan darah. “Jangan tinggalkan aku. Aku sayangkan kau! Bangun, Tia! Bangun, sayang..” Kata Tao sambil menampar-nampar lembut pipi Tia.
          “A-aku.. pun.. sayangkan ka-kau..” Kata Tia yang separuh sedar. “A-aku.. cin-cintakan.. kau..” Luahnya lagi. Air mata Tao mengalir. Begitu juga dengan Tia. Tao memeluk Tia dan meluahkan isi hatinya kepada Tia. “This my late confession. I love you...”
          Tia membalas pelukan Tao. “I love you too..” Ucapnya dengan perlahan sekali dan menghembuskan nafas terakhirnya di dalam rangkulan Tao. Tao menyadari Tia tidak lagi bernafas segera mengarahkan orang awam menghubungi ambulans.
          “Tia, bertahan, sayang. Ambulans dalam perjalanan.” Kata Tao kepada Tia. Malangnya, tubuh Tia sudahpun sejuk dan kaku. “Tia.. Tiaaaaa!” Jerit Tao sambil menangis atas pemergian gadis yang dicintainya selama ini dan hanya sempat meluahkan rasa cinta pada saat akhir.

LIMA tahun sudah berlalu Tia meninggalkan Tao. Tao telah dikahwinkan oleh keluarganya dengan Tiffany, kakak kepada Tia, selepas 4 tahun kematian Tia. Namun, rasa cintanya terhadap Tia tidak pernah pudar walaupun cinta pertamanya itu pergi meninggalkannya.
 






Cutely Made by : Ieka Salju | Cute BG : AtiQah
Owned by : Farah Ezatul
Best View in Google Chrome